oleh

Lakoni Lockdown dengan Penuh Kegembiraan. Opini Tubagus Soleh

700 Covid

Lakoni Lockdown dengan Penuh Kegembiraan. Oleh: Tubagus Soleh, Babad Banten, Jaringan Intelektual Banten (JIB).

Seorang sahabat bertanya pada saya, bro “Lockdown”, apa yang harus ane lakukan? Saya jawab singkat saja, “Lakoni dengan penuh kegembiraan”. Dia pun langsung tertawa ngikik. “Nte bisa aja bro”, nyerocosnya.

Jawaban saya sepertinya sekenanya saja. Saya tidak tahu apakah temen saya bisa Nerima dengan jawaban itu. Tapi menurut saya memang begitu, ya lakoni aja Lockdown dengan penuh kegembiraan. Mau apalagi. Mau marah? Sama siapa.

Saya sendiri, berusaha keras agar pikiran dan perasaan saya tidak ada file tentang Covid-19. Seperti nasehat Mursyid saya Abah Gaos PPS Sirnarasa Ciamis yang saya simak dari grup WA bahwa Covid-19 tidak perlu dipikirkan. Lebih baik para Murid fokus dzikir dan dzikir Laa Ilaaha Ilallah sebanyak-banyaknya. Kerjakan Amaliyah Mursyid sekuat tenaga.

Baca Juga :  Kerja Budaya Yang Dianggap Remeh, Tapi Merubah Makna

Jujur saja, nasehat Pangersa Abah Gaos sangat menguatkan keyakinan diri saya sendiri. Bahwa bagi orang yang dawam berdzikir pasti selamat dari serangan jin Covid-19. Jangan pikirkan dan jangan masuk Covid-19 kepikiran para murid. Enggak ada gunanya.

Pangersa Abah Gaos selalu menekankan perkuat, perbanyak, serta keluarkan suara ketika Dzikir Jaharnya. Dan percaya, benteng jiwa akan kokoh tidak bisa ditembus oleh siapapun dan apapun. Apalagi cuma Covid-19. Lewat.

Alhamdulillah di masa Lockdown ini saya menikmati dengan memperkuat, memperbanyak serta belajar berdzikir. Meskipun serba terbatas, saya dan keluarga melakoni Lockdown dengan penuh kegembiraan.

700 Covid

Saya sendiri menikmati dan mensyukuri saja apa yang ada. Walaupun tekanan hidup tetap aja ada. Bentuknya macam-macam. Hehehe. Ya itulah kehidupan. Kadang ada garam, kadang ada gula. Bahkan kadang tidak ada garam dan tidak ada gula. Namun Bila kita rajut dengan cinta akan terlihat sangat indah.

Baca Juga :  Noer Putra Bahagia Terapkan Pelayanan Prima di Kantor Imigrasi Kelas II Kota Parepare

Justru akan sangat berbahaya kalau Lockdown dipikirkan Serius-serius banget. Diparanoidin sampai parno. Seolah-olah dunia kiamat.

Santuy aja. Kiamat masih jauh Banget. Selama keadilan dan kemakmuran belum terwujud di muka bumi serta masih ada hamba Alloh yang berdzikir laa Ilaha illa alloh, kiamat masih jauh.

Yang paling penting, justru kita nikmati dan isi suasana Lockdown dengan kegiatan yang punya nilai tambah buat diri sendiri, keluarga, lingkungan serta bangsa dan negara.

Ya menurut Pangersa Abah Aos, Ya Perbanyak Dzikir Laa Ilaaha illa Allah. Terus berdzikir, berdzikir terus. Itu kuncinya.

Mau? Ambil Talqin Dzikir bro. Insyaallah selamat dunia akhirat. Kalau bukan sekarang mau kapan lagi. Kalau bukan kamu, iya kamu. Siapa lagi.

Baca Juga :  Gerakan Mahasiswa, Jokowi dan Teori Kemungkinan

Pasti Lockdown kamu akan ceria.

700 Covid
Loading...

Baca Juga